Blended Learning: Model Pembelajaran Efektif Di Tengah Pandemi


Oleh: Fajri

Penyebaran virus Sars-Cov-19 di Indonesia memberikan dampak besar Terhadap pendidikan di perguruan tinggi. Menteri Pendidikan melalui Surat Edaran Mendikbud Nomor 4 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan Pendidikan Dalam Masa Darurat Coronavirus Disease (Covid-19), menghendaki agar seluruh peserta didik Bisa mendapatkan layanan pendidikan yang optimal namun tetap mengutamakan Protokol kesehatan guna memutus rantai Covid-19 semaksimal mungkin. Kondisi Ini membuat Universitas Sanata Dharma menerapkan kebijakan kuliah daring atau Kuliah online. Proses perkuliahan yang semula bersifat konvensional (tatap muka di Kelas) harus bertransformasi menjadi perkuliahan daring (online) yang dapat Dilakukan tanpa terbatas tempat dan waktu.

Perubahan sistem pembelajaran yang mendadak membuat banyak pihak Belum siap sepenuhnya untuk melakukan pembelajaran secara daring (online). Universitas Sanata Dharma sudah melakukan kuliah daring selama lebih dari empat Bulan. Selama perkuliahan daring, banyak mahasiswa yang mengeluh bosan dan Jenuh karena metode pengajaran dirasa semakin monoton dan tidak efektif. Banyak Pengajar yang masih gagap dalam melakukan pengajaran menggunakan sistem Online, karena terbiasa melakukan perkuliahan secara konvensional,

Selama kuliah daring, kebanyakan dosen juga baru memanfaatkan Moodle Sebagai sarana pembelajaran online. Keterbatasan pada aplikasi Moodle membuat Banyak dosen hanya menggunakannya sebagai tempat “meletakkan” bahan ajar dan Tugas. Beberapa dosen juga tidak memberikan umpan balik atau feedback (penjelasan dan klarifikasi) atas materi yang telah dipelajari. Sebagai gantinya, Dosen justru memberikan tugas yang porsinya lebih besar daripada kegiatan Pengajaran. Harapan bahwa tugas dapat membantu mahasiswa untuk lebih aktif, Kreatif, dan mampu belajar secara mandiri nyatanya tidak sesuai. Tugas-tugas Tersebut justru menambah beban mahasiswa, karena diberikan dalam porsi banyak dan waktu pengerjaan yang singkat serta seringkali bersamaan dengan pengerjaan tugas pada mata kuliah lainnya.

Proses transisi dari sistem perkuliahan konvensional menjadi perkuliahan daring menuntut mahasiswa, dosen, dan elemen pembelajaran lainnya untuk sesegera mungkin beradaptasi dan melek teknologi. Universitas perlu menerapkan model pembelajaran baru agar perkuliahan tetap berjalan optimal seperti Blended Learning. Blended learning merupakan perpaduan antara bentuk pembelajaran online dan konvensional (tatap muka). Model ini banyak mengkombinasikan metode pembelajaran konvensional (ceramah dan tatap muka) dengan metode belajar mandiri (proyek, penugasan, dan lab) dan belajar secara online seperti E-learning, ICT (Information and Communication Technology) dan Multimedia. Model pembelajaran ini bisa digunakan sebagai alternatif selama masa transisi menuju pembelajaran online yang seutuhnya.

Blended learning dapat dikembangkan sesuai dengan kebutuhan dan tujuan pembelajaran. Dengan blended learning, para pelaku kegiatan pembelajaran di perguruan tinggi dapat memanfaatkan aksesibilitas komponen online dengan instruksi ruang kelas tradisional dan dapat memperluas kurikulum tanpa menambah waktu penyelesaian program. Proses pembelajaran juga lebih berpusat pada mahasiswa. Peran dosen yang semula sebagai "pemberi ceramah" akan berubah menjadi seorang fasilitator, pendamping, pembimbing, sekaligus partner bagi mahasiswa untuk mengembangkan skill dan pengetahuannya.

Blended learning dengan model Enriched-Virtual sangat cocok diterapkan untuk perkuliahan selama masa new normal ini. Dengan model Enriched-virtual, pembelajaran yang selama beberapa bulan terakhir dilakukan secara online sekarang dapat dipadukan dengan pembelajaran konvensional. Pembelajaran dapat dilakukan secara live event, yaitu pembelajaran secara tatap muka pada tempat dan waktu yang sama (classroom) atau pada waktu yang berbeda namun di tempat yang sama (virtual classroom). Virtual classroom dapat digunakan untuk memaksimalkan perkuliahan secara online dan meminimalisir perkuliahan secara tatap muka di kelas. Ini tentu sejalan dengan kerinduan mahasiswa untuk bisa menghadiri kuliah secara tatap muka di kampus. Dosen dan mahasiswa bisa melakukan pembelajaran online secara tatap muka dengan memanfaatkan aplikasi video conference seperti google meeting dan zoom. Perkuliahan tatap muka di kelas dapat dilakukan satu atau dua kali dengan tetap memperhatikan protokol keselamatan dan membatasi jumlah mahasiswa dalam satu kelas.

Blended learning memberikan peluang kepada mahasiswa untuk melakukan pembelajaran secara mandiri sesuai dengan gaya belajar mereka. Kombinasi perkuliahan dengan tatap muka dan kuliah online akan memberikan pengalaman belajar yang lebih interaktif. Porsi kuliah online yang lebih besar juga dapat memudahkan mahasiswa untuk mendapatkan berbagai bentuk materi pembelajaran yang dapat diakses kapan saja dan dimana saja dengan internet. Proses belajar juga akan lebih menyenangkan dan tidak monoton, karena menggunakan metode dan media pembelajaran lebih variatif.

Dosen dan mahasiswa juga dapat berkolaborasi untuk menciptakan komunikasi yang aktif dan bermakna melalui berbagai media komunikasi seperti E-mail, chatroom, website, weblog, atau forum diskusi online lainnya. Komunikasi ini memberi kesempatan kepada dosen dan mahasiswa untuk melakukan pendalaman materi maupun problem solving bersama-sama. Dengan ini, hasil belajar mahasiswa diharapkan dapat terus meningkat.

Hasil belajar dalam blended learning dapat diukur menggunakan kombinasi Assesment tes (ulangan atau kuis) dan non tes (portofolio, tugas project, pembuatan Produk, dan lain sebagainya). Assesment yang diberikan sebaiknya dapat Dikerjakan secara mandiri menggunakan bantuan ICT dan dapat dikirimkan secara Online. Dengan begitu, mahasiswa akan lebih cepat beradaptasi dengan sistem Pembelajaran online.

Blended learning juga memungkinkan pembelajaran dilaksanakan online Sepenuhnya. Melalui Web Enchanced Course, dosen Dan mahasiswa diharapkan Bisa memanfaatkan internet dan teknologi untuk meningkatkan kualitas Pembelajaran di kelas. Dengan internet, mahasiswa dapat melakukan konmunikasi Dengan dosen, dengan teman, dengan anggota kelompok, bahkan dengan Narasumber lain. Pembelajaran online juga membutuhkan bahan ajar yang menarik Dan mudah di pahami. Oleh karena itu, dosen dan mahasiswa harus bisa Bekerjasama untuk mencari dan menemukan metode dan media belajar yang Variatif dan inovatif. Dosen dan mahasiswa juga harus bisa menggunakan, Mengoperasikan, dan mengimplementasikan teknologi dalam proses pembelajaran Online. Dengan begitu, pembelajaran dengan model blended learning dapat Dilaksanakan dengan baik dan diharapkan seluruh elemen pembelajaran bisa lebih Siap untuk melakukan pembelajaran online secara menyeluruh.

Melalui blended learning ini, akses pendidikan, efisiensi serta kualitas Pembelajaran dan pengajaran dapat meningkat. Mahasiswa diharapkan dapat Memanfaatkan media online dan digital untuk mengembangkan kemampuan Berpikir kritis dan problem solving, serta memiliki skill untuk berkomunikasi dan Bekerjasama. Mahasiswa dan dosen juga diharapkan dapat cepat beradaptasi serta Selalu memiliki inisiatif untuk nerkreasi dan berinovasi serta inisiatif untuk Mengakses dan menganalisis informasi guna mencapai pembelajaran online yang Sesungguhnya.

Sumber Pustaka:

  • Anonim. 2020. Online Learning, Teaching, and Education Continuity Planning for Schools. United Kingdom: International Baccalaureate Organization.
  • Fadianta, Sanjaya, G. Y., dan Widyandana. 2013. Meningkatkan Pengetahuan Mahasiswa dengan Memberikan Fleksibilitas Belajar Mengajar Melalui Metode Blended Learning. Jurnal Pendidikan Kedokteran Indonesia, Vol. 2, No. 2, Hal. 1-6.
  • Kementrian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi. 2016. Kebijakan Pendidikan Jarak Jauh dan E-learning di Indonesia.
  • Prabowo, H. T. 2014. Implementasi Model Pembelajaran Blended Learning untuk Meningkatkan Aktivitas Belajar Multimedia Siswa Kelas XI Multimedia 1 SMK Muhammadiyah 2 Klaten Utara Tahun Ajaran 2013/2014. Skripsi. Program Studi Pendidikan Teknik Information Universitas Negeri Yogyakarta.
  • Sari, M. Blended Learning, Model Pembelajaran Abad ke-21 di Perguruan Tinggi.Padang: Fakultas Tarbiyah dan Keguruan IAIN Imam Bonjol.
  • Suartama, K. 2014. E-learning Konsep dan Aplikasinya. Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Ganesha.
 Fajri , Program Studi  Hukum Keluarga Islam, Kelas/NIM: HKI-D/ 201110141, Mata Kuliah: Bahasa Indonesia,  Dosen Pengampu: Humairoh S, Ag M.pd.
 


POSTING PILIHAN

Related

Utama 1790435785663468921

Posting Komentar

Komentar dan kritik Anda akan memberi semangat pada penulis untuk lebih kreatif lagi.Komentar akan diposting setelah mendapat persetujuan dari admin.
Silakan

emo-but-icon

Baru


Indeks

Memuat…

Eksaina

Kolom Aja

 Lihat semua Kolom Aja >

Kamar Pentigraf

 Lihat semua Kamar Pentigraf >

Kearifan Lokal

 Lihat semua Kearifan Lokal >


 

Telah Terbit

Telah terbit antologi cerita  pendek 

“Menjulang Matahari”

Cerpen ini ditulis oleh 30 orang penulis dengan latar peristiwa yang terjadi disekitar kehidupan penulisnya. Layak dimiliki dan dibaca dalam lingkungan keluarga

Rp. 45.000,-

 Pesan buku
 
item