Sajak-sajak Akhmad Asya'ari

Biarkan Kami Merdeka

Pemilu,
Mulai terentang di ambang lagu merdu
Tak ada rahasia yang mencibir bibir
Dari polesan kata berumpun mutiara
Hingga kasak-kusuk, taburan rupiah
Menerawang langit dengan angkuh dan tawa

Survey teratas bertabur dupa
Doa terperangkap dalam paksa
Dengan deru yang menyeru
Untuk kemenangan yang membiru
Dilubuk matamu

Semakin jauh pula, janjimu lupakan letak
Jejak tak teriris kerak
Dari sekeping iming-iming
Hingga kata yang mendiami sumpah sejatera

Maka, meski agak terpaksa
Simpuh luluh, bukannya tak tahu
Duduk termangu bukanlah pilu
Senyum kecut hanya jawabku
Dari pinta, agar mangu lupakan candu

Aku hanya bisa berandai kebebasan
Dari kepulan bintang yang menyeringai
Sisipan boneka dari Jakarta
Hingga pengusaha luar kota
Atau penanam modal luar angkasa

Karena kami tak tahu
Pembeda antara darah dan empedu

Biarkanlah kami merdeka
Seperti orasimu, Proklamasi kedua...

Batuputih Kenek, 10 April 2018


Izinkan Aku, Berbicara Padamu(1)

Mimpi dalam khayalku,
Menguburkan layu detik rindu
Tiga nyawa dari lompatan kaki kedua
Berbingkai dalam teratai keluarga
Ketika tanya, anak kita kemana?
Engkau hanya diam melukis air mata

“Dipematang ini anakku!”
Baju-baju dengan model baru
Mainan cinta yangtersusun dari pinta
Serta peluk gurau canda
Adalah bukti dari darah yang membara

Mimpi dalam khayalku,
keberadaanmu yang mengembara
Dari riuh zikir malaikat-malaikat
Yang menemanimu tiap saat
Kabarkanlah aroma surga!
Letak khayalku yang membahana

Perlahan, engkau petik purnama
Catatan gelombang pertanggal telaga
Siasati loncatan  tangga
Meski peluh bermandi bianglala

Hotel Aria Centra Surabaya, 06 April 2018

*) Mengenang puteri pertamaku, Almarhumah SITI FATIMAH AZZAHRA

Izinkan Aku, Berbicara Padamu (2)

Lambaikanlah tanganmu
Agar kepergian ini semakin terang
Mendamaikan
Paling kebelakang,
Hanya menjembatani jalan
Memori berpuluh tahun yang terekam

Senyum menjuntai antara semak dan belukar
Mengais tangis, medan yang terkapar
Antara guraumu dan serat didaun lontar

Sesaat diamku, pasti kan kubawa
Lempengan matahari yang menyala

Hotel Aria Centra, 06 April 2018

*) Mengenang puteri pertamaku, Almarhumah SITI FATIMAH AZZAHRA

Madzhab Cinta

Madzhab cinta
Yang kau robek dari sembilan aksara
Penuhi nadiku yang mengalir darah
Merah
Jelmakan ayat-ayat,
Dari tumpukan kitab-kitab
Misykat cahaya, beraroma pekat

Kuiris tipis antara sisa merdeka
Zikir tertuang,
Melanglang zuhud gelombang
Dalam tunduk,
Tanduk yang terasah
Basah terpental dari ujung pasrah

Sekali agi, aku ingin selami
Matahari yang mengukir awan pekat
Kerutan langit dari goresan cinta para malaikat

Batuputih Kenek, 9 April 2018

Dinding Perih


Bening suaramu terpantul
Dari gemuruh suara yang mengepul
Ada iba yang bergelayut kusut
Rengek pinta bersahut-sahut
Sekedar mengganjal perut
Selendangi akar tercerabut

Lekukan kemeja berdasi, berjejer rapi
Laburi perih dan sedih
Bis tua, antara Madura-Surabaya

Ladang sudah penuh orang
Perkantoran penuh muatan barang
Maknai matahari terang
Tanpa ruang, bagi uratmu yang kerontang
Meski bukanlah jalan untuk pulang
Tapi hanya alunan keterpaksaan

Bening suaramu yang terpantul
Tanpa pinta dan paksa
Torehkan lembaran hidup berupa-rupa
Rindui recehan dan lembaran angka

Madura-Surabaya, 05 April 2018

***

AKHMAD ASY’ARI. Lahir di Sumenep, 28 Desember 1979 beralamat di Jl. Toghur Billah, MI. Darul Ulum  Dusun Pondok Laok Desa Batuputih Kenek Kec. Batuputih Kab. Sumenep, merupakan Alumni PP. Annuqayah  Daerah Lubangsa, Guluk-Guluk Sumenep Madura. HP/WA : 08175249599 E-Mail : mtsdarululum17@yahoo.co.id  Instagram : akhmad_asy’ari FB : Akhmad Asy’ari. Disela-sela kegiatan sehari-harinya mengajar di kelas IV MI Darul Ulum, masih disempatkan menulis Puisi, Essai dan Cerpen. Karyanya pernah beberapa kali dimuat di Majalah Sastera Horison (Kaki Langit), Majalah Mimbar Pembangunan Agama, Kuntum, Santri, INFO Sumenep, Majalah NUKTAH dan lainnya. Pernah memenangkan Sayembara Literasi Menulis Cerita Rakyat yang dilaksanakan oleh Rumah Literasi Sumenep Tahun 2017. Prinsipnya hidupnya ”Yang penting bermanfaat bagi orang lain dan HALAL cara mengusahakannya”.













Tulisan Terkait

Puisi Pilihan 6761540684529130763

Posting Komentar

emo-but-icon

Terbitan RULIS

terbitan buku rumah literasi sumenep terbitan buku rumah literasi sumenep

Testimoni

silakan unduh materi literasi

Terbaru


Indek

Memuat…

Kearifan Lokal

Puisi Pihan

Kolom Anak dan Remaja

item